~ KeMbaRa RaMadHaN ii ~

“kakak, bangunlah.. semalam cakap nak pergi berurut, nanti tengahari sibuk pulak..”

aku membuka mata perlahan, lalu memandang wajah tuanya. satu-satunya wajah yang aku ingin tatapi setiap kali mata terbuka, setiap kali mata tercelik, setiap kali mata berkelip.. sayang… terlalu sayang.. teramat sayang… tersangat sayang…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

seawal jam 9 pagi,kami mula mengembara mencari rumah tukang urut. dua hala tuju, dua rumah berbeza, dua muQim berbeza, dua kampung berbeza, dua wajah yang berbeza, dua cara berbeza, namun mereka punya kebolehan dan tujuan yang sama. ingin mengubati dan berikhtiar. aku cuma tersandar pada tempat duduk di sebelah pemandu. hilang Qudrat.

satu demi satu cerita keluar dari mulut ibu tercinta. bermacam rahsia, yang cukup untuk membuat seorang anak kehilangan kata. posisi tempat duduk bahagian atas pinggang agak menurun, seolah-olah menjadi tempat persembunyian.

ya Allah… Quatkan ibu… pinjamkan sedikit keQuatan-Mu pada kami…

agak lama aku terdiam, cuma menjadi pendengar setia. ada mutiara jernih yang mengalir di pipi. tak tertahan mendengar derita yang ditanggung insan kasayangan. aku terkedu.

ibu, quatny dirimu..!! ku saangkakan sunyimu itu bermakna sepiny dirimu daripada masalah.. rupanya…… semakin membengkak dan memberat.. maaf ibu… aku anak derhaka… belum mampu menjadi anak terbaik buatmu… ampuniku ibu…

agak lama terdiam, terdengar suara lembut ibu memujuk..

kakak tak payah fikir sangatlah… ummi takde tempat nak bercerita.. sebab tu ummi luahkan kat kakak.. ummi tak pernah rase nak susahkan orang, luahkan merata… tak payah fikir sangat, blaja dulu.. lagi penting.. selagi ummi mampu, ummi akan selesaikan sendiri je.. jangan risau…”

ibu…. T________________T

mungkin aku bukan si pakar berkata-kata, tapi aku yakin, aku mampu menjadi pendengar yang baik buat ibu… juga buat kamu sahabat…

Quatkan ummi, Allah.. terlalu banyak derita dan ceritera yang ditanggung sendiri… izinkan aku berbakti padanya.. biarpun tidak mampu berbakti yang besar, aku pohon Kau senantiasa ingatkan ummi yang aku sentiasa ada sebagai pendengar setianya.. aku sentiasa di sisi sebagai sahabatnya, Allah…

ummi… maafkan kakak…

ampuni kakak kerna menjadi terlalu bisu kala itu…

ampuni kakak kerna kurang meluangkan masa untuk mendengar cerita dan luahanmu ibu…

ampuni kakak kerna lidah ini terlalu berat mengungkapi cinta, ibu…

ampuni kakak kerna menjadi terlalu kecut untuk menasihati zuriat ibu yang lain…

ampuni kakak kerna terlalu lemah untuk menuturkan nasihat buat mereka, ibu…

ampuni kakak bilamana kakak tidak benar-benar menghayati sekuntum do’a buat ibu…

ampuni kakak yang terlalu banyak menghiris hati ibu…

ampuni kakak yang seringkali menggores hati ibu walau tika menabur budi…

ampuni kakak, ummi…

ampuni kakak atas segala kesalahan dan kekhilafan yang terus laju mengalir dalam fe’el ini, ummi….

ampuni kakak atas segalanya yang tak terucap, ummi…

ampuni kakak…

ampuni kakak…

mumMy

~ pengarang jantung, penawar hati… Ratu Nuraniku……~

2 Comments:

  1. budak kecik said...
    (T_____T)....
    Kalbu Muslimah said...
    Salam, menarik juga ceritanya.
    Tapi ada kesalahan ejaan sedikit.
    ‘ibu, quatny dirimu..!! ku saangkakan sunyimu itu bermakna sepiny
    Alhamdulillah, cerpen ini membawa mesej yang agak mendalam, mungkin tentang pengorbanan. Teruskan usaha anda, ya!

Post a Comment



~ C.i.N.t.a...c.U.m.A...B.u.A.t..-.N.y.A ~

~ C.i.N.t.a...c.U.m.A...B.u.A.t..-.N.y.A ~

~ f0fuLaR ke ~

Blogger Template by Blogcrowds