~ Dia… ~

Humaira’ termenung sendiri di jendela kamarnya. Peristiwa pahit itu telah seminggu berlalu, namun masih jelas terbayang di matanya kekejaman dan kerakusan sang binatang. Kerana cinta yang di salah erti, sanggup dibuat apa saja. Kerana cinta yang membutakan mata hati, sanggup dimusnahkan hidup sang kekasih.

Kau sekarang dah jadi milik aku..!! Hahahaa!! Nah, tukar baju tidur ni, esok aku bagi baju lain, kite akan keluar dari sini.”

Allah itu di mana-mana, sedarlah..!!”

Hahahaa!!!”

Bilik usang di rumah pokok itu bagaikan langsung tidak berjendela. Gelap gelita. Cahaya matahari cuma dapat tembus melalui beberapa lubang di sisi dinding. Usang. Menyeramkan. Namun kedudukannya yang sangat tersorok menjadikan tempat tersebut sebagai port yang sangat sesuai untuk persembunyian.

Petang itu, Humaira’ nekad. Melihat sang buaya tertidur kekenyangan, dia mengambil keputusan untuk terjun dari situ. Dia melarikan diri secepat mungkin tanpa disedari. Air matanya mengalir selaju derapan kakinya.

Arghhh…!!!!!!!!!!!!!!!!”

Satu jeritan kuat kedengaran dari arah tadi. Humaira’ meneruskan larian tanpa menoleh ke belakang lagi. Akar-akar pohon getah nyaris menjerat kakinya.

Heart_by_MercyWeCry cinta.. berkecai disalut kebencian…

~~~~~~~~~~~

Humaira’ bagai baru tersedar dari lena panjang yang disulamkan duri ngeri. Dia mengesat mutiara di pipi yang entah bila mencuri keluar.

Alhamdulillah… Terima kasih Ya  Allah.. Kerna masih lagi mengurniakan peluang untukku memijak dunia fana, menyedut nafas ini..’

Seketika kemudian, terdengar bunyi ketukan di dedaun pintu kamar.

Bersiap, kita akan bertolak sekejap lagi.”

Dia cuma mampu mengangguk. Penat dan lelah dengan perlumbaan melawan masa. Namun bagaimana banyak pun masa yang kita punya, sesibuk lebah manapun manusia itu, tetap tidak dapat mengatasi tanggujawab. Kerna tanggungjawab yang tergalas di bahu tetap mengatasi masa yang kita ada.

Heart_by_KissMeAtApocalypse heart_by_nauticalstar13

cinta tiada halalnya… komitmen yang rapuh…

~~~~~~~~~~~

“Humaira’, panggilan dari faQihah.”

Humaira’ mencapai kotak bersuara.

“Kejap lagi Humaira’ sampai, nanti Humaira’ temankan faQihah ke cafe.”

Keterbatasan dalam komunikasi amat-amat menggangu. Semuanya gara-gara syaitan yang bertopeng manusia itu, yang sanggup melakukan apa sahaja demi dendam cintanya yang tidak berbalas. Telefon bimbitnya, semua dirampas. Bukan cuma itu, dia kini dihalang dari peti mail sendiri. berkali-kali dicuba, namun entah mengapa, tiada kejayaan di situ. Mungkin beratus-ratus pesanan yang masih belum dapat dibacanya.

baiki hatimu…~

 ~~~~~~~~~~~

Tanpa diduga, ada kejutan menanti di sana. Di kejauhan, matanya dapat menangkap kelibat sekelompok pelajar yang sedang bergambar. Dia segera menapak membelakangkan mereka. Alhamdulillah, terjumpa kak Zai di situ. Bersembang dan bertanya khabar setelah kian lama tidak bersua muka. Matanya terpandang seseorang. Diakah..? Diakah..? Diakah..?

~~~~~~~~~~~

Duhai hati…

Gembirakah dikau dengan kedatangannya..?

Terubatkah rindu dengan jejak langkahnya..?

Duhai rindu…

Diamlah…

Duhai sayang…

Menyepilah…

Duhai cinta…

Membisulah…

Ada luka dan duka yang terubat tatkala mata menangkap kelibatnya di kejauhan…

Kelihatan bahagia dalam nikmat iman & Islam…

Allah…

Peliharalah dia…

Allah…

Dakapilah dia dalam gebar kasih sayang-Mu…

Ciumlah dia dengan bisikan rahmat dan redha-Mu…

Moga cinta Allah mengiringimu,

sahabat sejatiku…

bunga_cinta_by_pangerankodok

bunga cinta: inikah wajahnya..?

3 Comments:

  1. Anonymous said...
    kamu kne culik ke?
    nurul aishah said...
    sabar yer adib.. allah lagi maha mengetahui ape yg terbaik buat kamu...
    Khazanah_Illahi said...
    syukran jazeelan kakak..

Post a Comment



~ C.i.N.t.a...c.U.m.A...B.u.A.t..-.N.y.A ~

~ C.i.N.t.a...c.U.m.A...B.u.A.t..-.N.y.A ~

~ f0fuLaR ke ~

Blogger Template by Blogcrowds